oleh

JOGING MEMBUAT PIPIMU MERAH

asaltahuaja.com – Jakarta.

Di pagi hari yang tenang, terlihat Mang Ojo yang sedang jongkok dan asik memandikan ayam kesayangannya. Ya, si Oon. Sambil bersenandung Mang Ojo mengelus – elus kepala si Oon.

banner 400x130

Tak berselang lama.

“Kuuk kukuuukk kuk kuk kuk kuk kuk…”.

Dengan sangat lantang dan tegas, Oon berkokok hingga membuat Mang Ojo terperanjat kaget hingga terjatuh.

Sambil memukul ringan kepala si Oon.

“Dasar ayam borokokok, ulah kitu atuh Oon. Bikin Mamang jantungan aja kamu”.

Ucap Mang Ojo yang merasa kesal karena kaget.

Momen tersebut rupanya terlihat oleh Mamat dari dalam jendela kamarnya.

“Hajar aja Mang! Udeh, potong aje si Oon! Lumayan kan buat makan siang kite disini”.

Teriak Mamat dari dalam kamarnya.

Mang Ojo hanya bisa tersenyum sambil menahan rasa malunya, karena ketahuan sedang bersitegang dengan si Oon.

Selepas tontonan yang menghibur dari Mang Ojo versus Oon, Mamat pun bergegas ke kamar mandi. Mengingat janjinya akan joging bersama kedua sahabatnya.

Ketika di depan kamar Joni, Mamat pun mengetuk pintu kamarnya dengan keras dan berulang.

Tok tok tok…

“Cok, bangun woy udah siang nih! Diketawain lu sama ayamnye Mang Ojo tuh”.

Ucap Mamat seraya mengetuk pintu kamar Joni.

Tak berselang lama keluarlah Slamet dari dalam kamar mandi.

“Berisik banget toh Mat, ra konsen aku dadine”.

Tegur Slamet kepada Mamat.

Rupanya Slamet telah bangun lebih dulu untuk persiapan joging pagi.

“Lah, jangan salahin gua dong! Noh, Ucok dibangunin dari tadi kaga nyaut – nyaut juga”.

Sahut Mamat yang tidak mau disalahkan.

“Emangnye lu lagi ngapain sih di kamar mandi sampe gak konsen gitu? Hmm.. Jangan – jangan lu lagi menghayal jorok ye? Pantesan lu sering banget beli sabun sama sampo di warung depan. Hehehe…”.

Lanjut Mamat disusul dengan tawa yang menyudutkan Slamet.

“Ueeenak aja, mbok ya bukan begitu toh Mat. Aku tuh lagi buang air, butuh ketenangan supaya kotoran didalam perutku iku iso keluar dengan aman dan nyaman tanpa halangan. Ngono”.

Balas Slamet membela dirinya.

“Alaaaaah! lebay lu Jamet. Yaudah, minggir lu! Gantian, orang ganteng mao pake kamar mandinye”.

Oceh Mamat dengan pedenya.

Seketika  itu pintu kamar Joni terbuka dan tampak sesosok wajah keluar dari kamar yang gelap.

“Ada apa ini ribut – ribut di depan kamarku? Pusing pala ku ini”.

Tanya Joni dengan mata yang masih lengket karena belek.

“Nah, akhirnye bangun juga nih tukang tambel ban. Eh, Cok. Jadi gak nih kite joging? Keburu siang nih”.

Tanya Mamat.

“Oke.. oke.. kasih lah aku waktu sebentar buat nafas dulu..”.

Jawab Joni ringan sambil menguap lebar.

Dengan perasaan yang sedikit kesal, karena menunggu Joni bangun dengan cukup lama. Mamat pun segera melepas pakaian yang dikenakan dan melemparnya ke wajah Joni, seraya berkata.

“Lama lu Cok”!

Mamat pun berlalu ke kamar mandi dengan langkah seribu.

Sambil bernada marah, Joni teriak ke Mamat.

“Kurang ajar kau Mat! Mana bau kali bajumu ini”.

Mamat pun hanya tertawa dan langsung menutup pintu kamar mandi.

banner 400x130

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 komentar

News Feed