oleh

JAMET COMEBACK TO SOSMED

asaltahuaja.com – Jakarta

Cerita ini adalah kelanjutan dari cerita minggu lalu. Yang berjudul : “JAMET SANG ARJUNA DI SOSMED”. Bagi sobat tahu yang belum membaca cerita sebelumnya, silahkan klik disini.

banner 400x130

. . . . .

Setelah seminggu lebih Slamet merasa sangat hampa tanpa chatting dengan para wanita, dan dia pun merasa telah menyia – nyiakan bonus paket data malamnya yang berlimpah. Akhirnya, Slamet memutuskan untuk kembali menggunakan sosial medianya di goa tengkorak. Yaitu kamar kosnya sendiri, yang sengaja dibiarkan gelap apabila ia beraktifitas di sosial media. Karena dia lebih suka mematikan lampu kamarnya, dengan tujuan untuk berjaga – jaga jika tiba – tiba dia mendapat panggilan video atau video call. Dengan begitu, wajah ‘tampan’ sang Arjuna menjadi tak terlihat. Dan membuat lawan bicara di panggilan videonya yang kebanyakan adalah wanita, menjadi semakin penasaran akan ‘ketampanan’ dirinya.

Slamet pun kini telah mengganti nama akun dimedia sosialnya. Yang sebelumnya adalah Arjuna Mencari Cinta, kini dirubah menjadi Arjuna Tetap Setia. Dan dia memanfaatkan kecanggihan aplikasi foto editing, untuk mengedit foto yang dipasang di profilnya. Yang sebelumnya adalah foto artis ternama, yaitu Raffi Ahmad. Kini dia telah menggunakan foto wajahnya sendiri, namun telah di edit atau diperbagus menjadi jauh lebih tampan daripada aslinya.

Namun kali ini, Slamet membatasi kegiatan bersosial medianya. Sebab dia tak ingin bangun kesiangan dan terlambat untuk pergi kuliah bersama para sahabatnya, yaitu Mamat dan Joni. Karena merekalah yang selalu memberi semangat padanya. Namun, tak jarang pula Mamat dan Joni meledek atau mencela dirinya. Namun Slamet menganggap itu adalah bumbu persahabatan.

Dikala waktu menjelang senja, pada hari sabtu di awal bulan. Anak – anak penghuni kos panti jomblow tengah asik merencakan kegiatan yang akan dilakukannya masing – masing. Maklum saja, uang kiriman dari orangtua mereka masih memadati dompetnya masing – masing. Sehingga mereka ingin sesekali merasakan hiburan, karena mereka sudah penat dengan aktifitas kampus yang semakin padat.
Dikala Joni sedang asik berbincang melalui telepon genggamnya diruang tamu, tiba – tiba Mamat yang datang dari kamarnya langsung menyapanya.

“Woy Cok, asik bener lu telpon – telponan. Mba – mba mane lagi yang mao lu jadiin korban tuh”?

Tanya Mamat kepada Joni, yang sedang asik berbincang melalui telepon genggamnya sambil tertawa – tawa ringan.

“Mau tahu banget, atau mau tahu bulat kau Mat? Kalau kau mau tahu banget, tak usah lah kau bertanya Mat. Tapi kalau kau mau tahu bulat, pergilah kau kepasar. Cuma lima ratusan saja Mat, kau pun sudah bisa gurih – gurih enyoi Mat”.

Jawab Joni yang tak ingin diganggu, karena Joni meyakini kalau Mamat pasti mau menjahili dirinya.

Mendengar kata – kata tahu bulat, Mang Ojo yang sedang serius menonton film drama kesukaannya yaitu ‘ku menangis’ di tv lantas dengan spontan minta dibelikan kepada Mamat. Karena Mang Ojo mengira Mamat sedang bertanya kepada Joni dimana tempat yang menjual tahu bulat.

“Mamang mau atuh Mat kalau kamu mau beli tahu bulat. Kan asik pisan atuh nonton tv sambil makan tahu bulat. Lagipula kamu kan habis dapat kiriman dari orangtua, hitung – hitung kamu traktir Mamang atuh Mat”.

Ucap Mang Ojo kepada Mamat, dengan wajah yang penuh harap akan dibelikan tahu bulat.

“Yaelah, ni aki – aki maen samber aje sih kaya geledek. Iye dah Mang, kalau Mamang mau tahu bulat ntar Mamat beliin. Ntar Mamat borong semua sama abang – abang penjualnya, maklum duit Mamat masih banyak nih. Pada berebut minta dikeluarin dari dompet, minta dijajanin”.

Jawab Mamat sambil bercanda.

“Met..Met..ikut gue kepasar nyok”!

Lalu, Mamat berteriak memanggil Slamet yang berada dikamarnya untuk menemaninya pergi kepasar.

Setelah Mamat menunggu dan tidak ada jawaban dari Slamet, Mamat pun segera beranjak kekamar Slamet. Karena ia merasa penasaran akan apa yang sedang dilakukan Slamet dikamarnya.

Karena melihat pintu kamar Slamet terbuka, maka Mamat langsung melihat kedalam kamarnya. Dan Mamat mendapati Slamet sedang memegang telepon genggamnya, sambil jari – jarinya dengan cepat mengetikkan sesuatu ditelepon genggamnya.

“Woy Met, lagi asik chatting lu ye? Ikut gue kepasar nyok! Kan elu bisa sambil cuci mata liatin pembantu komplek yang lagi pada belanja”.

Tegur Mamat kepada Slamet, yang sedang asik chatting sambil nyengir – nyengir sendiri.

“What? Ora salah denger nih aku. Ora level aku Mat liatin pembantu – pembantu komplek. Sori, no way, no smoking on the busway Mat”!

Jawab Slamet yang seakan tak ingin diganggu oleh Mamat.

“Buseeet…ape lu bilang? Sombong amat lu Jamet! Biasanye juga lu ngemis – ngemis sama gue minta dikenalin sama pembantu yang dirumah gedong noh. Udeh buruan lu ikut gue sekarang”!

Balas Mamat sambil menarik lengan Slamet, untuk segera ikut menemani dirinya pergi kepasar saat itu juga.

“Sek..sek..toh Mat, aku lagi tanggung nih chattingan sama Anna, Winda, karo Nurul”.

Jawab Slamet yang langsung terbangun, karena tangannya ditarik oleh Mamat.

“Et dah, emangnye kuat lu Met langsung ngadepin tiga cewe sekaligus. Sok kegantengan banget lu Met. Eh Met ada pantun nih buat lu, dengerin ye”!

“Getok paku pake palu, buat nyambung papan tutupin parit. Kalo tuh cewe tau tampang asli lu, pasti die langsung ngibrit sambil cepirit”.

“Soalnye tampang lu serem Met, kaya genderuwo! Cuma bedanye, badan lu kurus kaya orang kurang vitamin”.

Cela Mamat kepada Slamet, yang membuat Slamet langsung menuruti Mamat untuk ikut ke pasar. Karena kalau Slamet menolak, pasti celaan yang lain akan langsung dihujamkan Mamat secara bertubi – tubi kepadanya.

“Ya wis daripada nanti aku dicela sampean terus, lebih baik aku ikut ke pasar. Ayo lekas kita pergi Mat, nanti aku mau sambung chattingan lagi”.

Jawab Slamet dengan pasrah, karena sudah mengerti tabiat sahabatnya apabila keinginannya tidak dituruti.

Kemudian mereka berdua pergi ke pasar dengan berjalan kaki, karena lokasinya tidak terlalu jauh dari kos.

banner 400x130

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

10 komentar

News Feed