oleh

DEMAM BIDUAN DANGDUT GEROBAK

Tak terasa, hari sudah larut malam. Hansip penjaga lingkungan pun sudah mulai berkeliling. Ditandai dengan adanya bunyi tiang listrik yang dipukul – pukul dengan senjata andalannya sejak jaman film Susanna jadi sundel bolong, yaitu kentongan. Lalu, mereka bertiga memutuskan untuk nobar (nonton bareng) dangdut gerobak di lapangan esok sore. Dan mereka masuk ke kamar masing – masing untuk memejamkan mata. ‘Klik’. Lampu ruang tamu dipadamkan, dibarengi dengan gelaran kasur lipat oleh Mang Ojo di lantai depan televisi. Dan suasana pun kontan menjadi hening.

banner 400x130

Hari berlalu dengan cepat, secepat cinta pada pandangan pertama Slamet kepada sang biduan dangdut gerobak. Sore pun menjelang. Sesuai dengan kesepakatan semalam, mereka bertiga sudah berada di lapangan menantikan sang biduan. Diam – diam Slamet membawa koran, dan langsung menggelarnya untuk alas duduknya. “Woy Met, lu kira mau nonton layar tancep pake gelar koran segala! Norak banget lu! Jangan bikin malu gue dong, orang yang udeh terlanjur ganteng sekecamatan”. Hardik Mamat sambil bertolak pinggang ke arah Slamet. “Yo wis, maaf toh Mat. Wis dadi kebiasaan aku kalo ning kampung pasti yo ngene”. Jawab Slamet membela dirinya. “Eh, Met. Beli pisang di pasar Palmerah, mampir sebentar ke toko bolu. Kalo tingkah lu ketauan Pak Lurah, bakal diusir jadi warganye lu. Abisnye kebangetan norak sih lu Met”. Lanjut Mamat dengan hawa penuh nafsu, seperti ikan cupang yang tiga hari belum diberi makan encu. Bawaannya ngedokin terus. Kemudian tanpa ambil pusing untuk membalas ocehan Mamat, Slamet pun segera merapikan lembaran koran yang barusan digelar sebagai alas duduknya. Tak butuh waktu lama, akhirnya dangdut gerobak pun tiba di lapangan dengan diikuti rombongan dari anak – anak kecil hingga remaja. Sang biduan pun langsung menyapa warga yang ternyata tanpa disadari oleh Mamat dan kawan – kawan sudah berkumpul di area tersebut. “Ternyata benar ucapanmu Met, biduannya benar – benar mantap kali”. Ucap Joni membenarkan perkataan Slamet semalam. “Tiga hari tiga malam pun betah aku disini kalau ditemani dengan yang seperti ini”. Lanjut Joni dengan wajah penuh nafsu menghadap sang biduan. “Dasar cowok gampangan lu Cok. Kaya gue dong, tetep cool”. Sahut Mamat menimpali ucapan Joni, walaupun sebenarnya jantung Mamat berdetak kencang karena pesona sang biduan.

banner 400x130

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

12 komentar

  1. Hahaha lucu juga tuh biduan gak tau nye banci. Pelajaran tuh buat bapak mending duitnye di ksh buat anak yatim ama nyumbang mesjid drpd ngasih banci hahahaha.

News Feed