oleh

DEMAM BIDUAN DANGDUT GEROBAK

Bersamaan dengan itu, tampak seorang lelaki yang wajahnya berminyak, berpostur kurus, berkulit coklat cenderung gelap, dan potongan rambut yang disisir rapi berbelah pinggir menghampiri mereka berdua dari arah musik dangdut terdengar.

banner 400x130

“Mat, Cok. Ora melu nyawer toh ning lapangan”? Ternyata pemuda dari kejauhan tersebut adalah Slamet, yang lantas menegur kedua sahabatnya yang sedang asik berbincang di warung kopi kang Omen. “Nyawer? Biji mata lu bengkak! Dari pada buat nyawer mending buat jajanin anak yatim, tul gak Cok”? Jawab Mamat sekenanya. “Betul itu. Lagi pula, dari mana kau dapat uang untuk nyawer Mat. Ngopi dan jajan saja kau masih ngutang sama kang Omen”. Timpal Joni kepada Mamat. “Ah, suwe lu Cok. Gadis berhijab namanye Wulan, gadis yang gaul namanye Eci. Walaupun sekarang lagi tanggung bulan, gue masih punya simpenan di selipan peci. Nih, ijo – ijo dah mata lu Cok”! Sahut Mamat tak mau kalah, seraya tangannya mengambil uang pecahan satu lembar dua puluh ribuan di selipan pecinya. “Alamak, Cuma dua puluh ribu saja rupanya. Aku kira dua puluh juta”. Balas Joni nyinyir. “Uwis.. Uwis.. Ora usah berkelahi, mending nambah maning kopine sambil nunggu maghrib. Aku sing traktir. Kang Omen, kopine tiga ya”! Balas Slamet kepada kedua sahabatnya yang sama – sama tak mau mengalah, kemudian memesan kopi kepada kang Omen untuk mereka bertiga.

banner 400x130

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

12 komentar

  1. Hahaha lucu juga tuh biduan gak tau nye banci. Pelajaran tuh buat bapak mending duitnye di ksh buat anak yatim ama nyumbang mesjid drpd ngasih banci hahahaha.

News Feed