oleh

DEMAM BIDUAN DANGDUT GEROBAK

asaltahuaja.com _ Jakarta. Hari menjelang maghrib, matahari pun tak kuasa membenamkan keperkasaannya di ufuk barat. Sayup – sayup terdengar riuh alunan musik dangdut dari kejauhan, ketika Mamat sedang asik nyeruput kopi hitam tanpa gula ditemani oleh Joni di warung kopi depan kos. Plastik kerupuk dan kulit kacang pun berserakan di bawah bangku panjang khas warung kopi, bukti keseruan perbincangan mereka berdua. Kang Omen pun selaku pemilik warung kopi merasa senang sekaligus sedih dibuatnya. Senang karena kopi dan jajanannya laku. Sedih karena pembayarannya ditangguhkan menggunakan buku catatan alias ngutang. Maklum saja, isi dompet anak kos apabila sudah dipenghujung bulan sudah mulai ditinggalkan oleh para pahlawan yang berwarna – warni. Dan mulai banyak dihuni oleh lambang – lambang garuda di lempengan gepeng, alias uang koin lima ratusan dan seribuan.

Ketika sedang asiknya perbincangan mereka berdua, tiba – tiba saja. “Nah…”! Teriak Mamat yang sekaligus membuat Joni kaget dan menjatuhkan kacang yang digenggamnya. “Lu denger kaga Cok? Ada dangdutan tuh”. Lanjut Mamat diiringi dengan tepukan ringan di bahu kiri Joni. “Ah, kau Mat. Buat aku kaget saja kau”. Balas Joni dengan nafas tersengal akibat kaget. “Ah, payah lu Cok. Badan doang gede, baru dikagetin dikit aje udah ngelemparin kacang. Kaya turis yang lagi ngelempar makanan dikandang monyet aje lu”. Sindir Mamat dengan disertai tawa ringan. “Biarkan sajalah. Walaupun badanku besar kaya gini, tapi aku punya hati selembut timun suri”. Balas Joni membela dirinya. “Ngeles aje lu, kaya gurunye Wong Fei Hung. Gue kasih es batu jadi takjil lu. Eh Cok, denger ye. Anget – anget wedang ronde, lebih anget wedang secang. Percuma punya badan gede, kalo ditepok ngelempar kacang”. Cela Mamat sembari nyeruput sisa kopi pahit yang mulai mendingin akibat hukum fisika.

banner 400x130

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

12 komentar

  1. Hahaha lucu juga tuh biduan gak tau nye banci. Pelajaran tuh buat bapak mending duitnye di ksh buat anak yatim ama nyumbang mesjid drpd ngasih banci hahahaha.

News Feed