oleh

BALADA SLAMET DAN JUS TOMAT

Ting.. ting..

Mamat mendapat pesan singkat dari Slamet di telepon genggamnya. Dan Mamat pun langsung membuka pesan tersebut, karena Mamat sedang menitip makanan diwarteg kepada Slamet.

banner 400x130

“Mat, ikan kembunge wis entek. Sampean dadine mesen opo?”

Isi dari pesan tersebut, yang menyatakan bahwa ikan kembung pesanan Mamat telah habis. Dan Slamet menanyakan lauk penggantinya kepada Mamat.

Tanpa berpikir lama, Mamat langsung menelepon Slamet. Soalnya dia tak mau mengetik pesan, karena sudah merasa lapar.

“Bungkus aje si Nopi Met, jangan lupa dikecapin!”

Jawab Mamat melalui panggilan teleponnya.

Sebagai gambaran, Nopi adalah pelayan warteg yang bertubuh gempal. Seperti tokoh karakter Nyonya Puff didalam serial kartun anak Sponge Bob. Kembung dan berduri.

“Wat? Wat ar yu tolking ebaut?”

Balas Slamet menggunakan bahasa inggris, namun dengan logat jawa.

“Ojo bercanda toh Mat, sing tuku ngantri iki. Ojo kesuwen! Lauke ayam goreng wae yo? Podo karo aku”.

Sambung Slamet menggambarkan kondisi didalam warteg yang sedang ramai pembeli. Dan menawarkan ayam goreng sebagai lauk pengganti.

“Oke deh Met, yang ada aje. Abisnye kalo nyari yang kaga ada, sama aje kaya gue nungguin kapan lu jadi ganteng Met. Yaudeh buruan deh lu balik! Gue udah laper banget nih”.

Jawab Mamat mengiyakan tawaran Slamet untuk membeli ayam goreng sebagai lauk penggantinya. Dan segera menyuruhnya kembali ke kos.

“Iyo.. iyo.. sek toh. Aku bayar dulu. Ya wis sampean duduk manis saja. Tunggu kedatanganku si pangeran kegelapan, hehehe..!”

Jawab Slamet, kemudian ia membayar total makanan yang dibelinya.

“Iye.. iye.. gue tau muke lu gelap, kaya masa depan lu. Udeh buruan balik! Jangan pake lama!”

Balas Mamat mengakhiri percakapan.

Ketika Slamet baru ingin melangkah keluar dari warteg, tiba – tiba ia berbenturan dengan Joni yang hendak masuk kedalam warteg.

“Ealah, sampean toh Cok. Pan tuku nasi yo?”

Tegur Slamet yang tubuhnya setinggi bahu Joni.

“No! Aku kemari mau numpang kencing. Ya iya lah, aku mau beli makanan untuk makan. Ada – ada saja pertanyaan kau ini Jamet”.

Jawab Joni sambil merapikan kausnya akibat berbenturan dengan Slamet.

“Nah, tepat sampean kemari Cok. Lauke sisa tempe orek karo oseng – oseng ban dalem tok. Kesukaane sampean toh?”

Lanjut Slamet sembari bercanda.

“Bah, kau tahu pula rupanya makanan kesukaanku. Tak biasa aku kalau makan yang lembek – lembek. Macam kau ini Met, sudah lembek jelek pula. Tak akan laku kalau kau dipajang di etalase ini Met”.

Sahut Joni yang kemudian melangkah masuk kedalam untuk memesan nasi dengan lauk oseng – oseng ban dalem alias kulit sapi.

Sementara Joni makan ditempat, Slamet telah sampai didepan kos. Dan Mamat telah menunggu diruang tamu.

banner 400x130

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

20 komentar

News Feed